Entertainment Trendings

Kebiasaan menimbun Picasso di Balik Karya-karya Jeniusnya

Picasso hanya memiliki sedikit waktu untuk interior hari ini yang rapi dan minimalis.

Di sekelingnya penuh dengan kekacauan. Dia beranggapan, barang-barang duniawi yang dibuang orang lain pun dapat memiliki minat artistik.

Dia menimbun semuanya, mulai dari koran bekas, potongan kertas kado dan amplop bekas, hingga paket tembakau, tiket bus dan serbet kertas.

Ketika tumpukan kertasnya tumbuh terlalu tinggi, dia akan menjepitnya bersama dan menggantungnya, seperti lampu gantung di atap rumahnya.

Pada saat ia meninggal pada tahun 1973, dalam usia 91 tahun, ia telah mengumpulkan ribuan potongan-potongan, yang beberapa di antaranya telah dipajang di Royal Academy di London sebagai bagian dari sebuah pameran yang didedikasikan untuk hasratnya akan kertas.

Tiga ratus karya seni dan barang-barang dari koleksinya, yang mencakup lebih dari 80 tahun, mengungkapkan tingkat penimbunannya – dan sejauh mana visinya.

Studio para seniman yang digambar Picasso jarang sekacau miliknya.

Salah satu sketsa persiapannya dari tahun 1903 untuk La Vie, sebuah lukisan melankolis dari Periode Biru-nya, menggambarkan sebuah kanvas tunggal yang diposisikan dengan rapi di kuda-kuda.

The Sculptor’s Studio, dari tahun 1931, sangat rapi.Tetapi foto mengungkapkan gambar yang berbeda: Picasso menikmati kekacauan.

Studionya di La Californie, vilanya di Cannes, dipenuhi barang-barang – gulungan kertas, kotak, dan toples cat yang memenuhi setiap permukaan yang bisa dibayangkan, bahkan kursi-kursi.

Dia sangat sadar akan menyimpan dan merekam sesuatu, jadi saya pikir itu adalah bagian dari definisi dirinyaAnn Dumas

“Picasso pernah berkata, ‘Kamu adalah apa yang kamu simpan’, dan saya pikir dia memang memiliki rasa memiliki yang sangat berkembang,” kata Ann Dumas, kurator pameran Picasso and Paper.

“Dia sangat sadar akan menyimpan dan merekam hal-hal, jadi saya pikir itu adalah bagian dari definisi dirinya.”

Dia mengambil koran dan menanggapi cerita mereka dengan membuat sketsa dengan pensil atau tinta.

Ada sedikit, pada kenyataannya, dia tidak akan mencoret.Jika lembar itu penuh dengan pola atau teks, ia akan menggambar di atasnya, hasil karyanya menyatu dengan cetakan sampai keduanya nyaris tidak dapat dibedakan.

Efeknya bisa lucu, seperti ketika dia menggambar dengan pena tinta ke foto seorang model di Vogue dan mengulurkan kakinya sehingga kedua kaki itu menyodok keluar dari gaun bolanya.

Bagi banyak seniman, kekacauan berarti kreativitas, dan di dalam barang-barang yang dia timbun, Picasso menemukan benda-benda yang sempurna untuk menghidupkan karyanya.

Temannya, seniman Georges Braque, menciptakan kolase modern di Sorgues, utara Avignon, pada tahun 1912, tetapi Picasso dengan cepat menyadur bentuk seni itu.

Tahun itu, ia mengumpulkan Still Life-nya yang terkenal dengan Chair Caning, menggunakan selembar kain minyak untuk tempat duduknya.

Kejeniusannya terletak pada menemukan objek yang tepat untuk setiap ruang, dan dalam mempertahankan bentuk sambil mengganggu bidang gambar.

Pada tahun 1914, kemasan tembakau dan surat kabar adalah di antara bahan-bahan yang digunakannya untuk membuat kolase Glasss, Bottle of Wine, Packet of Tobacco, Newspaper.

Sering ada hubungan antara materi dan objek yang diwakilinya.Jauh sebelum daur ulang menjadi masalah lingkungan, Picasso menunjukkan bahwa ada keindahan dalam sampah yang ditemui sehari-hari.

Tidak ada yang akan melewatkan paku lama dan potongan-potongan kain dan tali yang ia masukkan ke dalam gambar gitarnya.

Juga, tidak ada yang berharap, tombol tunggal yang dipinjamkan begitu sempurna sebagai lubang suara untuk karya Guitar of May 1926.

Picasso bahkan membuat dari karton sebuah gitar dalam tiga dimensi, meninggalkan kaset yang ia buat dengan jelas.

Bagi banyak seniman, kertas hanyalah media persiapan, sebuah dasar untuk menyusun ide sebelum menerjemahkannya ke kanvas atau perunggu.

Bagi Picasso, kertas tidak hanya untuk konsep, atau sekadar sarana untuk mencapai tujuan.Dalam Femmes à leur toilette (1937-38) ia mendemonstrasikan seberapa efektif kolase dalam skala besar.

Dengan lebar 4,48 meter, kolase ini dipulas dengan guas, dan menampilkan sampel-sampel kertas dinding yang saling beradu, ditempelkan di kanvas untuk membangkitkan drama adegan domestik.

Belakangan, Picasso memandang Le Déjeuner sur l’herbe after Manet (1863), dan menciptakan kembali tokoh-tokohnya, melepaskan semua kesopanan, dan memindahkannya dari kanvas ke karton.

Dalam karya itu, angka-angka ini mengingatkan kembali pada potongan kertas yang dibuat Picasso dari masa mudanya yang paling awal.

Pameran London menampilkan seekor anjing yang sangat ulung dan seekor merpati yang tampak dia potong dari kertas tanpa menggunakan gambar pada usia hanya delapan atau sembilan.

Satu setengah dekade kemudian, dia masih memotong bentuk-bentuk dari kertas, hanya saja kali ini mereka sedikit lebih ambisius – seekor sotong, pir, fret gitar.

Picasso selalu banyak akal.Karyanya yang paling awal, menggambarkan Bullfighter Seen from Behind (1900), dibuat dengan mengukir dan memanaskan dasar mangkuk salad kayu.

Selama Perang Dunia II, sumber daya menjadi penting, dan Picasso mulai memotong, merobek, dan membakar kertas menjadi bentuk-bentuk baru.

Bahan-bahan sulit didapat di Paris selama pendudukan Jerman, tetapi di balik tirai gelap studionya, Picasso membuat karya dari simpanan pisau dan garpunya, kambing, burung, sarung tangan, deretan penari, dan yang paling mengharukan, serangkaian tengkorak, yang juga dia lukis.

Serbet kertas yang dibakar berfungsi untuk mewakili bichon putih almarhum kekasihnya Dora Maar.Bukan kebetulan bahwa banyak dari bentuk perang ini menyerupai hantu.

Serbet tua dengan lubang dibakar untuk mata mungkin tidak memiliki dampak langsung atau daya tarik Demoiselles d’Avignon atau La Vie karya Picasso.

Memang, akan mudah untuk mengabaikan sebagian besar ephemera Picasso sebagai sesuatu yang tidak berarti dalam kehidupan sehari-hari.

Namun, fakta bahwa ia menyimpannya, dan melestarikannya dengan penuh kehati-hatian, selama berhari-hari, bulan, tahun, menunjukkan bahwa dia ingin dikenang lebih dari sekedar karya agungnya.

Tumpukan yang ditinggalkan Picasso mendokumentasikan keberadaannya sehari-hari.Itu adalah pikiran, setengah-pikiran, distraksi yang darinya banyak gagasannya tumbuh.

Daisy Dunn adalah penulis Of Gods and Men: 100 Stories from Ancient Greece and Rome. Picasso and Paper berada di Royal Academy of Arts, London, hingga 13 April.