Bank Jatim raup laba bersih Rp1,2 triliun pada kuartal III-2022


portalsumber.com – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk meraup laba bersih Rp1,2 triliun pada kuartal III-2022, naik 1,51 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp1,18 triliun.

Direktur Utama Bank Jatim Busrul Iman mengatakan, torehan laba tersebut ditopang oleh peningkatan total kredit yang tumbuh secara keseluruhan sebesar 6,83 persen per September 2022 menjadi Rp45,98 triliun dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp43,04 triliun.

Baca Juga [related by=”category” jumlah=”2″ mulaipos=”1″]

“Pertumbuhan penyaluran kredit Bank Jatim terjadi di seluruh segmen. Hal tersebut sejalan dengan pemulihan ekonomi di berbagai sektor,” ujar Busrul dalam jumpa pers di Jakarta, Jumat.

Kredit di sektor UMKM menjadi penyumbang pertumbuhan tertinggi bank dengan kode emiten BJTM itu yang naik sebesar 19,07 persen atau tercatat Rp5,73 triliun pada September 2022 dibandingkan periode yang sama pada 2021 Rp4,81 triliun.

Hal yang sama juga berlaku pada portofolio kredit komersial yang mengalami peningkatan sebesar 5,89 persen menjadi Rp11,75 triliun dari periode yang sama pada tahun lalu Rp11,1 triliun

Baca Juga [related by=”category” jumlah=”2″ mulaipos=”4″]

Portofolio kredit di sektor konsumer pun tak luput dari peningkatan signifikan di mana tumbuh sebesar 5,05 persen atau tercatat Rp28,50 triliun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya Rp27,13 triliun.

“Kinerja Bank Jatim dibandingkan peers terutama di pertumbuhan laba memang lebih rendah, karena tahun ini kami lebih banyak melakukan konsolidasi,” ujar Busrul.

Busrul menyampaikan, pertumbuhan penyaluran kredit perseroan juga diikuti oleh perbaikan kualitas pinjaman di mana rasio Loan At Risk (LAR) yang melandai di angka 5,76 persen pada triwulan III-2022 dibandingkan 6,96 persen pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Baca Juga [related by=”category” jumlah=”2″ mulaipos=”7″]

Rasio kredit bermasalah atau Non Performing Loan (NPL) gross Bank Jatim juga ikut melandai di angka 3,72 persen, berbanding 4,4 persen pada periode yang sama tahun lalu.

“Penurunan rasio NPL dan LAR tersebut mengindikasikan semakin sehatnya kualitas kredit Bank Jatim. Pergerakan ini linier dengan kondisi perekonomian nasional yang semakin baik akibat adanya recovery dari beberapa sektor ekonomi,” kata Busrul.

Sejalan dengan pertumbuhan penyaluran kredit dan kualitas pinjaman yang memiliki performa positif, emiten berkode saham BJTM itu pun mencatatkan pertumbuhan signifikan untuk pendapatan bunga bersih atau Net Interest Income (NII) pada triwulan III-2022 yang naik sebesar 8,57 persen menjadi Rp3,66 triliun dari periode yang sama tahun sebelumnya Rp3,37 triliun.

Baca Juga [related by=”category” jumlah=”2″ mulaipos=”10″]

Adapun biaya provisi menurun sebesar 10,72 persen menjadi Rp318 milliar dari September tahun lalu Rp356 miliar.

Sementara itu, komposisi rasio keuangan Bank Jatim lainnya pada periode September 2022 antara lain, Return On Asset (ROA) sebesar 2,02 persen, Return on Equity (ROE) sebesar 15,85 persen, dan rasio kecukupan modal atau CAR 22,65 persen.


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.